Laman

Minggu, 03 Mei 2015

Semalem ada yang tanya "berapa presentasenya" "80:20" Lalu dia diam, tapi aku berubah pikiran "70:30". Pagi ini ditengah perjalanan, aku memutuskan "60:40". Namun sebenarnya, hingga tulisan ini dibuat aku tidak tahu presentase sebenarnya.

***

Sebenarnya tadi cukup melelahkan. Tapi mereka itu sangat menyenangkan. Aku jadi mikir.... banyak. Hahaa, ternyata mereka tidak seperti yang aku pikirkan. Mungkin setelah ini aku tak perlu merasa was was. Apalagi :)

Jumat, 01 Mei 2015

Hari yang panjang..

Biasa aja sih. Dari pagi udah siap siap monev sama tim di FKH UGM. Trus pulang ganti baju karena super panas gara-gara.. emang panas. Makan bareng ga jelas, yaudah sih. Sampai rumah nonton The Maze Runner. Astaga.. yang jadi Newt so cute banget padahal udah umur 24 tahun hixxx, sama temen aku masih keliatan tuaan dia *lho* Habis maghrib cus ke Festagama sendirian doang di TBY, emang pengen liat pamerannya ga mau di ganggu dan diajak buru-buru *duh jadi inget.. apa sih. Tapi banyak yang foto jadi gabisa konsentrasi baca deh. Pulang dari situ langsung ke desa Jatimulyo ada pemutaran film karena dulu kita pernah bikin film disana dan pakai aktornya masyarakat disana. Ehlah dateng jam 9 acaranya setengah 8. Telat, langsung dimaki maki senior. Yaudah sih, trus cus ke susu Pandega bareng anak fiagra. Eh keterusan ngobrol sama Yura. Yaampun, ternyata cewe tuh emang mikirnya sama ya.. hahaa yaudah deh, keasikan dan ke......

Pulang-pulang baper. hahaa, geli deh.

Kamis, 30 April 2015

i think you don't know the rules of this game? or.. you don't know what kind of game? maybe..you don't know that all of these things is a game?

oh! good luck, dear..


Selasa, 28 April 2015

Home and Sick

Ahahaa.. sudah 4 hari sejak Jumat lalu aku sakit (sejak pulang ke Semarang). Antara kecapekan dan emang alergi. Lemes banget sampe rumah, langsung diajak pergi cari keramik untuk rumah baru. Mana bingung pula, sama desain rumah suruh pilih pilih lantai. Yang penting kamar dulu deh, itu nanti buat tempat tidur aku dan suatu saat nanti bakal jadi tempat tidur keluarga aku kalau lagi mengunjungi rumah. Jadi kamu mau kamar yang kayak apa? Hahahaa. Sudahlah, esoknya malah tambah parah eh diajak pergi lagi dan malemnya nonton bioskop. Nonton Filosofi Kopi. Bagus sih, ngirit pemeran. Yang berkesan sih, apa ya, hmmm sesuatu yang dilakukan dengan cinta akan beda hasilnya. Aku kesambet apa ga ngerti pengen nonton ini. Aku ini bukan pecinta kopi. Aku ga suka banget sama kopi, dari bau nya aja udah bikin enek sampe mual. Apalagi suruh minum dan makan makanan apapun yang berasa kopi. Entaj kenapa tiba-tiba jumat lalu, setelah sebelumnya nonton trailer Filosofi Kopi, paginya usai sarapan aku jongkrong di KFC Coffee Sudirman buat minum kopi Latte sama donat keju. Hmm not bad. Jadi pengen lagi.

Yaudah deh pulang nonton makin parah, besoknya mau ke dokter spesialis tapi malah ga praktek di rumah sakit. Harus nunggu sampe Senin. Malemnya ada acara 2 tahun meninggalnya om Tunggul. Ah senengnya ketemu keluarga lengkap. Kangeeeen. Seninnya ke dokter THT (lagi). Dapet obat bikin mual. Malemnya ke dokter Orthodonti, dapet obat lagi. Belum lagi ini tensi super drop.. huft. I'm home and sick. Ga bisa presentasi juga kemarin Senin. Oya, ternyata uninstall Line di hp bikin tenang dari gangguan gangguan orang. Sudahlah, ini tengah malem kebangun lupa minum obat. Malah mual keringet dingin gabisa bobo, akhirnya keracunan obat (ada yang berlebih dosis dan kandungannya) sampe lemes muntah-muntah. Sambil nunggu ngantuk, nungguin cerita Gigih di WA.

Huft.. kapan kuliahnya

Minggu, 12 April 2015

Tahlilan 7 Hari dan Bahasa Arab

Jadi, kemarin 7 hariannya budhe Arin di Magelang. Aku, Budhe Eny, dan Apta ke Magelang sebelum Maghrib dari Jogja naik mobilku. Agak deg-degan soalnya kalo nyetir malem dan lama itu suka pusing, apalagi kalo hujan. Mana minus nya tinggi banget jadi lampu jalanan dan mobil pecah semua. Kemarin itu nyetir teremosiku. Pertama, kesel sama Honda Jazz Biru yang nyalip seenaknya (ceritanya ga terima wkwk). Belum lagi Dibelakang mobil ada yang pake lampu jauh, jadinya silau. Terus lampu mobil polisi warna biru yang... masyaAllah bikin sakit mata. Sepanjang perjalanan aku ngebut, nyalip (*ngejar acara ba'da isya'). Sampe semobil pada diem semua, aku berusaha santai aja dengan nyanyi-nyanyi lagu Simple Plan di CD. Itu kalo udah ada mama di mobil pasti aku udah diomel-omelin.

Sampai di desa dengan selamat dan Alhamdulillah acara belum mulai. Ngobrol2 sama keluarga yang pada dateng. Nah terus ngobrol deh sama Yodha dan Mbak Tiwi. Ceritanya aku sama Yodha mau belajar soalnya dia ada tugas dan besoknya aku ujian bahasa Arab. Akhirnya belajar di kamar Mbak Tiwi deh, ada anaknya si Mikha lucuuuuw.  Elah, mbak Tiwi malah nakut-nakutin. Jadi tu rumah emang angker, semua tau, tapi berhubung aku selalu positif dan ga bisa lihat jadi aku berani-berani ya. Tapi tidak setelah cerita tadi malem. Itu rumah tempat tinggal keluarga Budhe Arin, Pakde Santoso, Mbak Tiwi, Mas Ituk (Indra), dan Mas Wawan. Setiap lebaran, keluarga dari Bapak pasti kumpul semua disitu. Kebayang waktu budhe Arin meninggal seminggu lalu, masih kebayang bayang sama suara dan setiap sudut rumah yang pernah dilewati. Emang dasar nya itu rumah punya babenya babeh, kan kuno, jadi serba terpisah antara pavillion kamar mandi, tempat tidur, dapur, sumur, jadi ada ruang terbuka ditengah rumah dan kelihatan kebon disamping rumah. Hiii. Nah selama 7 harian itu, keluarga ada yang nginep situ, trus katanya sebelum subuh waktu budhe Ning ke WC, dari kamar mandi sebelah kedengaran suara orang mandi, padahal ga ada yang bangun. Katanya itu budhe Arin karena emangsuka mandi jam segitu. Aku sama Yodha jadi merinding. Mana besok lebaran juga pasti kesitu lah.

Mbak Tiwi satu-satunya cewek yang paling berani dirumah itu sendirian diantara 2 saudara cowoknya. Samalah kayak aku, 4 saudara2 cowok ku pada takut semua kalo kayak gitu. Tapi semua berubah setelah cerita serem rumah itu merambat-rambat. Mbak Tiwi jadi penakut banget sekarang. Mau pindah rumah tapi ya ga tega ninggalin Pakde dirumah. Mana aku malem ini rencana nginep.. duh. Jadi akhirnya aku tetep nginep dengan rasa takut keluar ke kamar mandi dll. Aku akhirnya tidur di kamar Mbak Tiwi sama Mas Dimas dan Mikha. Ngomong-ngomong soal mereka. Lucu gitu kalo inget-inget. Dulu tiap lebaran ke Magelang aku suka diajak Mbak Tiwi (jaman dia SMA, jadi kita berjarak 10 tahun) ke kota (jadi itu di desa). Trus main ke rumah Mas Dimas, ketemu orang tuanya saudaranya, pokoknya seringlah sama Mbak Tiwi dan Mas Dimas. Jalan-jalan sama temen-temen SMA nya juga. Eh sekarang kok ya udah nikah, jadi keluarga, punya anak. Jadi semalem sambil cerita-cerita tentang "pendidikan anak dan peran orang tua - agak berat untuk pembicaraan sebelum tidur" aku sambil inget-inget masa kecil dulu. Ah sekarang semua sudah gede, dan pisah-pisah. Sedih sekali.

Paginya aku berangkat ke Jogja karena jam 8 ada ujian bahasa Arab. Widiiih, minggu pagi Magelang Jogja udah kayak jalannya sendiri. Adem enak, sepi, ngebut, nyalip zigzag ga liat lampu merah. Payah. Alhamdulillah sampai Jogja dengan selamat. Langsung sarapan, mandi cuz ke tempat les. Lahdalah, semalem niatnya belajar kok ya ga bisa, malah keasyikan ngobrol sama saudara-saudara. Yaudah, ada satu bab yang ga aku dalami, akhirnya berusaha untuk menebak-nebak harakat pad Fi'il mudhari dan madhi. Gapapalah.

UTS belum berakhir, masih ada sistem pengukuran. Setelah kemarin sedih berlarut larut karena salah analisis pada mekanika fluida. Ah. Why. Yasudah. Duh ga sabar puasa, buruan balik merasakan Ramadhan di rumah (kontrakan-karena rumah belum selesei di bangun). Tapi... utang puasa masih segitu banyak AAAAH!