Laman

Selasa, 22 April 2014

Pulang Semarang

Yee, kemarin kamis aku pulang ke Semarang. Ceritanya habis kelas Termodinamika (untung gasik pulangnya jam 3) langsung mandi,  beres2,  dianterin pakdhe ke Jombor, dan Alhamdulillah dapet tiket pulang. Waktu itu naik bus Ramayana jam 4 sore, tinggal 2 seat dan duduk paling belakang. Gapapa deh.  Sampe Semarang, langsung turun di terminal Banyumanik, dijemput adek sama bapak naik mobil baru huehee. Ya..mobilnya ga sebagus city car macam Yaris. Lumayanlah daripada kepanasan kehujanan. Habis itu, jemput mama di rumah terus kontrol behel di dokter. Emang rencananya pulang buat control behel. Huff, ga dilepas2 nih kawat. Padahal udah 5 tahun (kayak mau lulus aja -_-). Habis control behel, kita makan di nasi goreng Pak Hadi di Ngesrep. Nasi goreng paaaaling enak. Disini gaada nyamain. Menurutku, nasi goreng sapi Padmanaba itu ga enak. Mana pedes lagi, tambah gaenak.

Paginya, aku berencana mau nyoba nyetir mobilnya. Soalnya ini mobil matic, biasanya aku nyetir mobil manual. Waktu itu, ditemenin Bapak. Ealah, nyetir mobil matic udah kayak naik bombom car (gatau tulisannya). Sumpah ga capek, gampang banget. Kaki kirinya nganggur, ga ndredeg kayak nyetir mobil manual. Pantesan orang-orang pada seneng nyetir matic. Tapi ya gaenaknya kurang mantep buat ngebut. Apalagi dia ngopling sendiri, kalo pas tanjakan gitu ga ngerti kapan dia bakal pindah kopling otomatis. Gapapa lah meringankan beban kaki kiri :” Muter-muter kea rah Gedawang, jalannya nanjak curam, buntu, harus mundur, tikungannya tajam lagi. Kalo aku nyetir moobil manual agak stress lagi. Habis itu, jalan-jalan sampai Ungaran, trus makan pecel. Pulangnya lewat jalan tol. Dan itu pertama kalinya aku lewat jalan tol, dan bayar. Selama ini belum berani nyetir di jalan tol. Ternyata enak. Halah.

Sampai rumah, mama marah sama bapak gara-gara terlanjur masak dan malah makan diluar tambah ga dibungkusin (salah ku juga sih, terlanjur ngomong “halah, ga bakal turun. Ga kemana-mana. Makan dirumah aja” elah, bapak ngajak sarapan di Ungaran). Mama ngambek minta bapak beli pecel di Ungaran, entah terus gimana pokoknya aku langsung mandi dan berangkat (naik bombom car) jemput Dewi sama Risa maiiin. Waktu itu pertama kalinya juga aku ngisi bensin mobil. Alay banget, belum pernah, biasanya nyetir mobil selalu penuh. Kita jalan-jalan ke CitraLand sama Matahari, nganterin Risa beli refill Polaroid. Habis itu kita ke SMA 1, nostalgia. Trus ke Mommilk, dan ke Locus karaokean walaupun cuma 1 jam gapapa J  Habis itu muter2 di UNDIP, trus cari makan di Jati Raya. Ditengah2 pesan di SMS mama suruh pulang soalnya mau ke rumah eyang. Yaudah, akhirnya dibungkus. Aku nganterin mereka balik ke rumah Risa trus pulang. Eh ipadnya Dewi ketinggalan. Adekku seneng banget (soalnya isinya game, sejenis lah mereka udah kayak autis kalo main gitu). Langsung ke rumah eyang (dari Mama). Sekalian tilik adik bayi. Yee saudara baru.

Sabtu pagi, sekeluarga ke Cimory di Bawen. Itu lo, cabangnya yang di Bogor. Ya tempatnya lumayanlah, makanannya ya lumayan enak (Lebih enak sosisnya Vien’s di Sisingamangaraja Semarang, maklum lah, ono rego ono rupo). Habis makan, terus belanja2.  Pulang, sholat dulu di masjid Al Azhar 14. Aaaa, masjid ku tercinta. Nggak ada masjid senyaman masjid Al Azhar 14. Dan aku selalu wudhu di tempat yang sama sejak SD sampe sekarang.. Terus, kita karokean di Inul Vizta Mugas. Karena malemnya ada acara keluarga (dari Bapak), ngambil dulu pesenan sup bunga matahari enaak banget, bikinan temen mama di daerah Thamrin. Malemnya habis Maghrib, kita berangkat ke Semeru. Acaranya mulai jam 7, tapi pada kejebak macet di Kopi Eva sampe Bawen. Jadi ceritanya, yang dari Jakarta sama Kalimantan pada dateng. Lengkap dah semuanya.  

Malam itu, dalam rangka acara ulang tahun om Pugi dan om Sigit, sekaligus adek. Mungkin juga ulang tahun perkawinan mama sama Bapak ke 20, wkwk. Ah seruuu banget, habis itu potong tumpeng terus makan2. Jadi, aku punya 4 saudara cowok (termasuk adekku) dan 1 saudara cewek yang masih TK. Kalo kita kumpul, yang cowok kalo ga main PES ya sepak bola beneran. Yang saudara cewek main game di gadget sama anaknya sopir. Lha aku? Terpaksa gabung sama orang dewasa ngobrolin hal-hal ya.. macam itu lah. Cuma bisa nyimak dan tidak berkomentar. Hingga ditengah2, aku terjebak di keadaan yang sangat amat tidak enak. Terjadi perdebatan yang menyebalkan, sehingga aku pengen pergi dari situ. Tapi posisiku bener-bener ga enak, ga mungkin banget buat pergi. Alhasil harus menunggu sampe debat itu berakhir (begitu pula para menantu hanya bisa diam, karena ini masalah internal keluarganya bapak).

Waktu sempet break aku langsung pergi ke kamar tamu dadakan (jadi kamar tamu ini aneh, aslinya bukan kamar tapi perpus dan tempat sholat dan di triplek terus dikasih AC) kumpul uyel-uyelan. Berisik banget yang anak kecil cewek. Yang cowok juga iseng sih. Kamar dikancing, lampu dimatiin, terus nyetel music box yang nyeremin. Kentir. Ucil-ucil pada teriak-teriak, gedor2 pintu. Karena kita semua capek, dan ngerasa ngantuk akhirnya pada tiduran di kasur dan di lantai. Karena aku dan 2 saudara cowok suka music. Akhirnya kita gitaran, terus nyanyi2 sambil ngantuk-ngantuk. Yang lainnya, gabut Cuma ngeliatin atau baca buku atau entahlah. Kita bertiga nyanyi-nyanyi gitaran, sampe beneran tidur. Eh, tiba-tiba di bangunin sama adek suruh pulang soalnya udah jam 12 malem.

Paginya, jadwal ngerjain tugas buat aku sama adekku. Aku ngerjain laporan praktikum yang ga jadi-jadi akhirnya tetep dikerjain h-1 -_-. Aku gangerti ngapain ngetik2 depan laptop ga jelas dari jam 1 siang sampe jam 6. Habis itu leyeh-leyeh lagi. Tiba-tiba dapet Line dari Diknas, katanya mau main sama Nasywa, Edo di tembalang. Untung deket rumah. Jam 9 malem aku ke Stove Syndicate ketemu mereka ngobrol ngobrol sampe jam 11 malem. Ah kangen banget.

Hari terakhir di Semarang, aku sama mama ke Astra buat ambil KTP ku sama STNK mobil. Habis itu, bikini plat mobil terus ke Paragon (kangen mall). Elah, di tengah2 aku terserang efek masuk angin dadakan, sehingga harus segera pulang (payah). Padahal gaada 30 menit habis parkir di Paragon. Yaudah akhirnya ke rumah eyang (dari mama). Tidur, minum obat, dan …………..kerokan wkwk. Kuno banget, kayak orang tua. Tapi sudah kebiasaan -_- Habis itu pulang ke rumah, sebelumnya beli tiket Joglo Semar. Sampai rumah packing terus jam 4 berangkat naik joglo semar. Sampe jogja di jemput pakde, langsung ngerjain Laprak sampe jam setengah 2 pagi -_- (dari jam 9). Kebiasaan lah, mana praktikumnya jam 7 lagi.

Yap, itu hari ini. Praktikum memang tidak tuntas semuanya. Tapi lumayanlah. Langsung dilanjut rapat pekan Internasional bareng dosen-dosen di ruang Sidang.. Jam 10.. tumben. Lumayan dapet snack, walaupun biasanya dapet makan siang (?) wkwk bangkrut jurusan. Maaf, saya memang seneng banget kalo dapet snack hahaha. Sialnya sampe di cap temen, ikut pengajian cuma pengen dapet snacknya, jahat banget L  Jam 1 gaada kuliah. Ga ngerti dosennya dimana. Akhirnya diisi ngebahas soal ospek jurusan. Habis itu ada forga intel, bahas ini itu (seharusnya ada asistensi matlab dari Mas Damar, berhubung ga bawa laptop jadi yasudah, gaenak kalo ga praktek). Di rapat, aku ditunjuk (sebelumnya mengajukan diri sih -_-) jadi TJI (Tim Jurnalis Independen) untuk ke ospek Fakultas (Yaah, bajunya beda dong sama panitia ospekya L Gapapa. Aku emang pengen banget jadi gitu, gara2 lihat si Fahrul dulu jadi TJI waktu ospekku kemarin. Tapi juga pengen jadi bagian nyuting-nyuting. Tapi yoweslah, ketoke rempong. Aku gabisa bayangin aku jadi apa, kebanyakan event. Tapi insyaAllah bisa diatur lah. Amin.


Btw, aku juga bakal ikut pelatihan Jurnalistik dari Metro TV (Rangkaian acara Metro TV on Campus) sama Mata Najwa. Aaaa ada Rory Asyari jurnalis senenganku (gara-gara lihat dia ngeliput waktu jaman Sukhoi #okegapenting). Tapi harus bolos kuliah.. aku juga bingung gimana ya. Temen juga pada galau. Tapi yang jurnalistik aku fix ikut. Ga ngerti deh dan Mata Najwa. Doakan semoga akademik tidak terpontal-pontal seperti semester 1. Amin.

Rabu, 16 April 2014

Jodoh Itu Unik

Jodoh itu unik

Seringkali yang dikejar-kejar menjauh 

Yang tak sengaja, mendekat

Yang seakan sudah pasti menjadi ragu

Yang awalnya diragukan menjadi pasti

Yang selalu diimpikan, tak berujung pernikahan

Yang tak pernah dipikirkan, bersanding di pelaminan

Maka,

Jodoh itu bukan seberapa lama kamu mengenalnya

Tapi, seberapa yakin kau pada-Nya

Seberapa ikhlas saat kau gagal mendapatkannya

Lalu digantikan yang lebih baik menurut-Nya

Selasa, 15 April 2014

Kala-Kala Ngagem Basa Jawi

Sakjane piyambaknipun mboten saged ngendhikan basa jawi. Nanging ajeng njajal (lho to rak ngerti) nulis ngagem basa jawi (yen rak iso ning tengah2 nganggo ngoko utawa basa indonesia langsung #lah rak cetho tenan). Ah angel yoh, ora kulino. Pun, ngagem basa ngoko mawon.. Padahal kabeh sedulur2 ku iso ngomong kromo karo sopo wae. Mbuh ngopo kok aku karo sedulurku saka bapakku ora podo iso nganggo basa krama, padahal sedulur saka bapakku liyane iso kabeh. Mbuh lah, piye mengko yen kula gadah garwa tiyang jawi, teras diajak ngendhikan basa krama, ajeng ngendhikan punapa kula? Utawa, pripun yen garwa kula mangke mboten saged ngendikan basa jawa krama, teras inggih diajak ngendikan kalih simbah, pakdhe, budhe, bulik, paklik, lan bapak ibu? Piye sih ki malah ngomongke ngene. Tapi yo sih, kudune aku iso ngomong basa krama yo. Nganti aku disangoni bapakku kamus basa jawi alus surakarta pas arep pindahan ning jogja.

Arep crito opo yo.. Iki aku nganggo basa gado2 yo alias campur-campur. Wes ben, kan kolo-kolo.

Winginane sawise uts metode numerik, kanca-kanca ku nginep ning omahku. Sakdurunge aku karo konco-koncoku (tak kon ngeterke sih aku wedi dewean) ngeterke surat nggo jurusan ning teknik kae lo Astechnova. Pertamane ning Geologi sebelah. Njur sing Jutap, Jtsl liyane liyane sing adoh koncoku lanang. Aku Fiki karo Gita ning tekim, mesin, karo teti. La piye yo , emang aku rodo wedi/ phobia karo gerombolan cah lanang (sak durunge wes tau mlebu mesin nggo survey panggonan syuting film) lha kok saiki kudu mrono meneh duh. Rasane yo wedi wae, ora piye-piye sih. Tapi yo wedi, rasane koyo ning ... (rak sido wes). Sorene, aku karo Gita masak-masak sek nggo mangan mbengine. Dewe masak2 sop, iwak kembung, tempe karo nyambel. Aku emang ora kulino masak koyo si Gita. Yo, mung ngrewangi ngonceki, ngrajang2, ngrebus, ngulek. Yen bumbune aku ora patio ngerti. Yo ngerti tapi bingung dewe, ben Gita wae timbang mengko rak enak yen aku sing nggawe. Soale rodo liyo karo bumbune sing nggawe mbokku. Ngerti rak, masak'e telung jam! Aku yo rak ngerti ngopo wae. Sejam ngrajang ngulek2 ngumbahi sayur karo iwake. Sejam Gita methuk Fiki ning jurusan. Sejam lagi masak meneh, cen suwe tenan aku pas kae durung mangan saka awan. Po rak ngeleh, nggodog ayam di jerke ngono tok, pengen tak gadoni rasane. Tapi yowes. Trus Gita ngulek sambel, kabeh koncoku doyan sambel. Mbuh ngopo aku rak tau doyan. Koyone mergo jaman cilik, mbokku jug ujug maringi rawit ning sop ku. Aku kaget terus jengkel karo sing pedes2. Lha wong indomie wae aku kepedhesen. Ora tau aku nggawe ngaggo bubuk cabene. Nganti koncoku gumun karo aku. Lha wes, baru masak-masak dewe mangan sek, karo nonton film korea, trus pas meh dolanan monopoly wek'e Irma (aku karo koncoku rodo ndeso ora tau weruh monopoly sing nganggo card trus koyo atm kuwi) malah mati lampu. Yowes to ngobrol ngalor ngidul. Pas murup meneh, lha dolanan meneh. Tapi aku emang kulino (wes ngerti) bakal kalah yen dolanan monopoly, hla tenan rak aku kalah. Duite garek sithik, trus kon bayari denda kono kene. Wes lah, mending aku ndekem ning penjara, trus ngenteni giliran ping 3, karo nonton film korea. Timbang ngelu.

Esuke rekake meh mlaku-mlaku ning Malioboro. Tapi podo tangi awan, aku barang. Malah sakjane isuk kuwi ono kuliah agama islam. Nganti koncoku Yovita sing agamane katholik "Kalian ga kuliah agama", sing liyane mung "Ha" trus "orak ah, ngantuk" trus podo turu meneh nganti jam setengah sepuluh. Cen rak genah kabeh, anak wedhok tangi awan. Untunge rak ono kuliah agama, bapakke mboten wonten. Yowes to, nonton film Angel and Demon. Aku rak mudeng san ceritane kepriye. Nganti dhuhur, terus rencanane meh manga ning Ling-Ling Sup Buah opo opolah kae. Aku meh ngasahi ndhisik, uakih tenan asah-asahane stress. Akhire Fiki karo Gita sing ngasahi. Aku ngrajangi tempe, pengen mangan tempe goreng karo sego anget. Wenak tenan. Bar kuwi cus ning Ling Ling. Wah es ik. Aku paling rak kuwat sing atis-atis nganggo es. Awan panas nyanthang wae aku ngombe teh anget, adus sabendina esuk awan mbengi yo nganggo banyu anget, nganggo kipas angin rak kuat (liya yen AC), yen wes ngono iso wahing-wahing, alergine kumat, terus loro. Hla kok tenan, mbengine flu. Pas sorene, aku mlaku-mlaku dewe ning Malioboro. Wes suwung tenan. Rekake meh tuku pulsa nggo modem, malah tuku krudung. Yowes baline wae. Tekan KM 0, awake kesel rasane wegah mlaku mulih omah. Pengen nyengklak becak, ning duite garek 11ewu. Mlaku tetepan, padahal wes Maghrib. Pas tekan rel sepur, seneng tenan weruh sepur saka cedha (yo ket mbiyen yo kerep, tapi ki weruhe ning pinggir dalan, ngadek, oran ning stasiun, liyo). Wah ngentine sek sepure lewat. Trus mllaku neh. Rodo wedi, ning dalan sepi wes jam 6 sore, peteng kilate nyamber-nyamber, gludug, mendung. Meh tuku bakul pulsa kok rak ono.

Pas tekan omah, hla malah aku kekancing nin njaba. Aku rak gowo kunci omah sing sak gepok. Budheku malah tasih medhal kaliyan larene cukur rambut. Bejo aku nggowo hape, tak telpone trus dibukake lawang, trus budhal maleh ing tukang cukur. Cen aku ngrekasake wong tenan. Pas buka laptop trus buka FB, kaget moco grup metode numerik, jebule tugas MATLAB deadline ne mbengi iki. La po rak ngelu. (Sakdurunge aku metu omah neh, muter-muter nggolek dol pulsa podo tutup, lha kok jebule malah ning mburi omah sing dodol. Tiwas). Aku ngelu soale programku rak iso diinstall, akhire udan-udan aku menyang ning kosane Ellena njaluk ajari. Wes rekasa tenan. Wes flu mergo ngombe es, kekancing, udan-udan mbengi lunga, ngantuk. Akhire bar..

Dina Senin wingi terakhir aku UTS, wah senenge puol wes bar!! Sakdurunge sinau Termodinamika bareng-bareng karo konco kelas B trus kalih konco2 Avante. Soale ono sing ngajari mas-mas sing mbiyen bijine A. Wejyan. Hla kok pas ujian podo lho soale karo sing tahun wingi. Rak mudeng karo bapakke.Yowes Alhamdulillah. Bar UTS aku nyambut gawe neh nganti jam 3 ning sekre Astechnova. Lah kesel tenan. Baline ning omah Yovita sik ndelok contoh laporan praktikum. Banjur tekan omah, resik2 sek tapi saiki wes amburadul neh kertas-kertas tok isine nganti ngelu dewe mbuh. Ela malah ngantuk bar adus. Yowes setengah 7 sawise sholat Maghrib malah turu nganti jam setengah sewelas. Yowes to nggarap laprak mbek nglanjutke tugas Astechnova nganti jam setengah 4. Bar ngono turu neh malah telat tangine jam setengah 7. Padahal jam 7 ono praktiku. Lha tenan, tekan kono malah wes pretest. Bejo di olehke mlebu karo asprake. Pokoke aku wes rak iso nggarap praktikume njengkelke mbuh rak ngerti. Pikiran macem-macem trus komputere rak enak, yowes rak iso nggarap. Nggarap ning omah wae lah. Sawise kuwi aku ngurusi Astechnova sediluk terus menyang ning Perpustakaan Pusat UGM moco buku ning kono karo Gita. Mulihe mangan sek ning foodcourt Gelanggang. Hla mosok aku pesen Lo Mie koyo mie godhog jal. Asyemm larang san regone rak ono rasane, mbek mie rebus instan jek kroso kuwi. Bejo pesen jus Alpukate enak akeh murah. Yoweslah, rak arep mangan ning kono neh yen rak kepekso #medhit wkwk. Tekan jurusan jebule rak ono kuliah. Mbuh rak dong karo dosene. Yowes karo konco-konco ngobrol ning lobi ngisor. Aku karo Fiki meh ndowload, trus pindah ning cedake selasar sing akeh mejo-mejone. Lha kok ujug2 ono mbak2 soko organisasi islam ngomongke politik. Yo aku trimo wae sisi islame, pelajaran islame. Tapi aku rak kuat yen dijak ngomong Politik ning Indonesia piye. Ora patio urus, karo ora mudeng. Yo dudu ora peduli, ning yo piye emang aku rak nggathuk yen dijak ngomong kuwi. Sejam. Padahal rekake mung download 5 menit tok trus mulih omah akeh gawean. Hah yoweslah.. Itung itung ilmu agama.

Trus saiki ngopo..

Aku meh nggolek alamat Universitas ning Kalimantan, Sulawesi karo Maluku nggo dikirimi surat karo poster ASTECHNOVA. Soale dino Kemis aku meh balik Semarang nganti Senin. Meh kontrol behel, sisan njajal mobil anyar hueheee.Timbang kosong aku nganggur mending aku garap saiki.

Sabtu, 12 April 2014

You Will When You Believe #UNBersih

Pasti ga asing sama judul diatas. Yap, itu lagu yang dibawakan oleh Mariah Carey dan Whitney Houston, When You Believe. Lagu ini benar-benar membangkitkan semangatku, setelah berada dalam keterpurukan mendalam saat H-sebulan Ujian Nasional SMA 2013. 

Waktu itu ada semacam seminar motivasi dari bapak Hadjar. Beliau adalah lulusan SMA Negeri 1 Semarang, yang terbilang sukses saat ini. Beliau memutar lagu ini saat seminar, kita disuruh berdiri mendengarkan menghayati artinya sambil bernyanyi juga. Aku merinding saat itu, rasanya ingin menangis. Kenapa harus menyerah. Aku tidak percaya diri saat itu. Betapa sulitnya berada dalam keadaan dimana hampir semuanya menggunakan 'barang' itu. Memilih sesuatu yang kalo dipikir itu sangat mudah untuk dipilih. Jawabannya adalah TIDAK. 

Tapi keadaannya sangat menyulikan untuk memutuskan. Pertentangan batin. Sedangkan aku sudah berjanji ketika aku menginjakan kaki di sekolah ku ini bahwa aku akan lulus dari SMA ini dengan hasil kerjaku sendiri. Hingga pada akhirnya, ada seminar dari Pak Hadjar tersebut, dan aku sudah membulatkan tekadku dengan sungguh-sungguh. Aku memilih untuk percaya pada hasil kerjaku sendiri, diiringi doa dari seluruh keluarga besarku.

Coba perhatikan liriknya..


Whitney:
Many nights we prayed, with no proof anyone could hear
Siang malam kita berdoa, tanpa seorang pun mendengarnya
In our hearts a hopeful song, we barely understood
Hati kita menyenandungkan harapan, senandung yang tak kita mengerti
Now we are not afraid, although we know there's much to fear
Kini kita tak lagi takut, meski tahu banyak yang menakutkan
We were moving mountains long, before we knew we could
Kita mampu menggerakkan gunung, jauh sebelum kita tahu kita mampu

Chorus:
There can be miracles, when you believe
Keajaiban mungkin terjadi, saat kau mempercayai
Though hope is frail, It's hard to kill
Meski asa begitu rapuh, ia tak mudah dibunuh
Who knows what miracles, you can achieve
Tak ada yang tahu keajaiban yang mungkin terjadi
When you believe, somehow you will
Saat kau percaya, entah bagaimana
You will when you believe
Engkau akan saat kau percaya

Mariah:
In this time of fear, when prayer so often proves in vain
Saat takut, ketika doa sering tak terkabul
Hope seems like the summer birds, too swiftly flown away
Asa tampak bak burung musim panas, begitu gesit terbang menjauh
Yet now I'm standing here, my heart so full I can't explain
Namun, kini aku berdiri di sini, hatiku tak gentar, tak bisa kujelaskan
Seeking faith and speaking words, I'd never thought I'd say
Memiliki keyakinan dan mengeluarkan kata-kata, yang tak pernah terpikir akan kuucapkan

Chorus:
There can be miracles, When you believe (When you believe)
Keajaiban mungkin terjadi, saat kau mempercayai (saat kau mempercayai)
Though hope is frail, It's hard to kill
Meski asa begitu rapuh, ia tak mudah dibunuh
Who knows what miracles, You can achieve (You can achieve)
Siapa yang tahu keajaiban yang mungkin terjadi (yang mungkin terjadi)
When you believe, somehow you will
Saat kau percaya, entah bagaimana
You will when you believe
Engkau akan saat kau percaya

Bridge: (Both)
They don't always happen when you ask
Keajaiban tak selalu terjadi saat kau memintanya
And it's easy to give into your fear
Dan lebih mudah menyerah pada rasa takut
But when you're blinded by your pain
Namun saat kau dibutakan rasa sakit
Can't see you way clear through the rain
Tak dapat melihat dengan jelas dalam hujan
A small but still resilient voice
Suara samar namun tak terhenti
Says help is very near
Mengatakan bantuan sangatlah dekat

Chorus: (Both)
There can be miracles (miracles)
Keajaiban mungkin terjadi
When you believe (When you believe)
Saat kau mempercayai
Though hope is frail
Meski asa begitu rapuh
It's hard to kill
Ia tak mudah dibunuh
Who knows what miracles
Siapa yang tahu keajaiban
You can achieve (You can achieve)
Yang mungkin terjadi
When you believe
Saat kau percaya
Somehow you will
Entah bagaimana
Somehow you will
Entah bagaimana
You will when you believe
Engkau akan saat kau percaya
You will when you, you will when you believe
Engkau akan saat kau, engkau akan saat kau percaya
Just believe, just believe
Percaya saja, percaya saja
You will when you believe
Engkau akan saat kau percaya


Ya, kita memang tidak tau keajaiban apa yang akan kita dapatkan sekarang. Kita mungkin juga tidak akan mendapatkan hikmat berupa kejujuran tersebut saat kita mengerjakannya. Tetapi yakinlah, itu akan terbalas nantinya. Kadang memang sakit hati rasanya seperti di khianati. Hari pertama ujian, bahasa Indonesia, aku menangis di kursi ujian. Rasanya tidak adil sekali seperti ini. Rasanya berbeda sekali ketika UN SMP. Aku tidak tahu mengapa begini,, aku terus-terusan menyalahkan sekolah negeri (sebelumnya aku bersekolah di swasta islam selama kurang lebih 11 tahun). Aku diam, dan berdoa. Lalu melanjutkan ujian. Saat keluar, keadaannya masih sama menyakitkan. Aku pulang, cerita ke orang tua dan mulai menengangkan diri. Hari-selanjutnya (aku) tidak seburuk yang sebelumnya. Walaupun masih sama sama tidak terima. Tetapi aku masih dengan prinsip ku. Hingga ujian nasional berakhir, aku merasa lega dan puas dengan apa yang aku kerjakan kemarin-kemarin. Rasa puas ini dari hasil kerja keras dan doa.

Semua ini terbayar ketika pengumuman Ujian Nasional. Aku bersyukur sekali pagi-pagi mendapat kabar ini dari Om beserta detail nilainya (hmm ya gitu deh). Walaupun nilainya tidak maksimal, setidaknya aku puas karena itu hasil kerja keras ku sendiri. Alhamdulillah, berkah ini terus berlanjut sekitar 3 hari setelah pengumuman ujian nasional, yaitu pengumuman SNMPTN. Aku di terima di Universitas terbaik di Indonesia ini. Buat ku, ini semacam anugerah yang besar dari Allah SWT. 

Mungkin sebagian orang tidak akan percaya, sama seperti saya saat itu. Hingga pada akhirnya, aku melihat sendiri bagaimana hukum Allah bekerja.

Jangan pernah ragu dengan kemampuanmu. Kerja keras tidak akan mengkhianati. Kejujuran InsyaAllah membawa berkah. Yakin. Tetap berdoa kepada Allah SWT. InsyaAllah barakah. Amin. Semangat adek-adek kelas 12. Selamat berjuang untuk Ujian Nasional 2014 :)

NB: Yang mau masuk Jurusan Teknik Fisika UGM ditunggu :p

Rabu, 09 April 2014

Happy Birthday Adek!



Yaaa, adek Rangga Wasi Hastrawirid (Rangga) ku satu-satunya, berulang tahun hari ini ke.... 19 dikurang 6 tahun :( Huft, tahun depan aku sudah berkepala dua tidaaaak. Adek dulu waktu kecil putih lucu lucu lucu banget nget nget. Entah kenapa mulai SD dia menghitam sampe se punggung nya padahal ga pernah panasan. Aneh dan aku sebel karena dia ga lucu lagi kayak dulu. Aku inget banget waktu adek lahir. Waktu itu hari minggu pagi tanggal 8 April 2001, aku masih TK Besar. Biasanya tiap minggu pagi aku les renang dianterin mama. Tapi waktu itu katanya mama mau melahirkan, tapi aku tetep les renang dianterin yangti sama (almarhum) kakung. Aku renang byar byur gosong trus pulang. Sampe rumah yangti di telepon bapak, aku nguping, jongkok di balik meja telepon, ngumpet. Trus yangti .. seingetku bersyukur karena mama udah ngelahirin adek. Dan adeknya cowok.. wahh. Aku waktu itu langsung nangis terharu. Buru-buru aku hapus air mataku trus baru ngomong ke yangti ga sabar ketemu adek. Wah punya adek, gimana ya rasanya?

Katanya, waktu mama mau ke rumah sakit karena udah ga kuat mau ngelahirin. Bapak minta nunda soalnya mau lihat tinju Chris John -_- Aneh.. aneh. Elahh bener sampe rumah sakit Bunda (rumah sakit waktu aku lahir juga), kata mama, bapak tetep nonton Chris John. Yaelah. Tapi trus adekku ga dinamain Chris John untungnya. Semua anak cowok di keluarga (dari bapak) nama tengahnya harus ada "Wasi" nya semua. Jadi semuanya punya nama yang terdiri dari 3 kata. Wasi itu kalo ga salah gurunya para dewa apa piye ngono gak mudeng. Gurunya para pandhawa atau dewa-dewa gimana gitu. Yang jelas cerita wayang jawa. Entahlah. Bahkan namaku sendiri juga dari bahasa jawa kuno (yang "Kanteyan"). Ada yang bilang jawa kuno ada yang bilang sansekerta. Sebelumnya aku sendiri ga dinamain Maya Satih Kanteyan tapi... adalah sesuatu yang berhubungan dengan hari kelahiranku. Hari Senin, Pahing (tanggalan jawa), dan di bulan Ramadhan. Pokoknya njelei tenan kata mama. Sebelnya, sahabatku suka ngejekin aku itu jadi suka jengkel.

Karena hari ini ulang tahunnya adek, kita sekeluarga pergi ke Ambarukmo Plaza makan di Pepper Lunch. Alhamdulillah masih ada rejeki dan bisa kumpul. Aku seneng dan bersyukur sama Allah SWT punya keluarga seperti ini. Bisa kumpul bareng, ketawa-ketawa, ngelakuin hal bodoh dan ga masuk akal, sharing, jalan-jalan, dan banyak deh. Kadang aku kasihan sama temen-temen yang jarang kumpul sama keluarganya. Mungkin mereka udah biasa, tapi aku tidak bisa membayangkan hidup seperti itu. Habis itu kita foto di photobox. Sampe ngulang 2 kali gara2 gayanya cacat, goyang, dan ga liat ke kamera. Payah payah.

Sedihnya, besok pagi mereka semua pulang dan aku harus menghadapi Metode Numerik untuk hari kamis dan ASTECHNOVA. Hari ini pun aku ngerjain tugas dari jam 10 sampe setengah 5. Capek emang, sih. Walaupun kalo diceritain mungkin "Ah gitu doang". Sempet di tengah tengah waktu mau minta tanda tangan surat ke Pak Awang, "saya minta 2 surat untuk kolega di university of georgia dan oak ridge national laboratory" "oh iya pak, gimana" "iya, jadi itu bahasa inggris" "oh bahasa inggris pak? emmm" "bisa kan" "yayaya, itu gimana pak. bapak atau saya yang buat ya? hehe (keliatan banget kalo...)" "ya anda saja, saya percaya dengan anda" "(mak jedyer)oh iya pak iya" "jam 4 ya saya minta" "(liat jam.. satu setengah jam to go) iya pak nanti saya titipkan ke bu yati. terimakasih pak"

Sampai di sekre "Abed, hentikan semua pekerjaan mu dan bantuin aku bikin surat dalam bahsa inggris" Well, bikin surat resmi tidak semudah yang dibayangkan. Bikin surat bahasa indonesia aja rempong. Aku stress antara bingung ini mau ngartiin kayak gimana, sama pemilihan bahasanya harus pas untuk di surat. Otak atik gathuk bahasa. Akhirnya di tengah tengah keputusasaan datanglah bu ita.. "gimana dek?" "bentar bu, disuruh pak awang bikin surat bahasa inggris utk blablbla... tapi takut salah bahasanya" "oh bentar" bu ita keluar dann... "(dalam bahasa jawa) heh sini bantuin nih, kamu belum kerja kan buat ASTECHNOVA" datanglah pak ferdi dan YES , So much win. Akhirnya Pak Ferdi yang mengkoreksi dan mengotak ngatik sampai jadi surat yang benar. Alhamdulillah thanks pak. Waktu mau nyerahin ke Pak Awang.. bapaknya sudah pulang. Ya sih udah jam setengah 5 kurang. Yoweslah pak hueehe.

Ya seperti itu lah.. sekarang aku mau belajar metnum dulu dan aku ga ngerti sama tugas MatLab. Hfft kenapa mas Damar harus kasih tugas MatLab sih :(